Inilah Gue, Si Perjaka Tanggung (intro, Bagian 1) | Awal Yang Buruk

Proses pendewasaan dari seorang anak lelaki, dimulai dari cinta pertama.


Mungkin bagi sebagian orang, masa kecil itu menyenangkan atau bahkan menyedihkan. Memang banyak hal yang kita dapatkan dari kenakalan-kenakalan yang kita lakukan dulu. Mencari sensasi puncak Adrenalin, was was dan khawatir. Tetapi cerita itu menjadi sebuah kenangan indah, berharga dan kenangan yang tak akan pernah dilupakan seumur hidup kita, termasuk kenakalan yang gua lakukan di masa kecil, remaja bahkan sampai saat ini.



Banyak orang yang menganggap remeh proses pendewasaan, dewasa dalam hal materi menjadi patokan saat ini. Tapi pengalaman hidup memang nggak bisa bohong, belajar dari kesalahan, belajar dari hal hal yang pernah kita lakukan dahulu menjadi lebih penting, karena pendewasaan itu bersumber dari pengalaman yang kita miliki baik pemikiran, mental, ambisi, percintaan dan materi.


Awal Yang Buruk


Tidak terasa liburan dah selesai, gua yang biasanya bangun siang harus kembali menyesuaikan waktu lagi buat bangun pagi; ya....sangat pagi, karena hari ini MOS pertama gua di SMP. "Malas bener mau mandi"

Dua Menit..
Lima menit..
Sepuluh menit... 
Dari tadi gua cuma kedip kedipin mata, sambil tengok ke jendela. Berharap langit masih gelap dan gua bisa lanjut molor lagi. Sepertinya emang gua masih butuh waktu buat ngumpulin nyawa sebelum benar-benar bangun, walaupun mata dah kebuka dari tadi tapi masih aja susah buat beranjak dari kasur. Rasanya berat dan lemas; tinggal daging, kulit dan organ lainnya tanpa tulang.

"Putra....Wis Awan, ndang adus! Jare wis mulai sekolahe?" Teriakan pagi khas dari emak gua dah terdengar, tandanya gua masih punya waktu 15 menit buat bersiap siap. Kebiasaan emak emang bangunin gua 15 menit sebelum waktu yang ditentukan. Karena emang bau guling yang bikin gua ketagihan, atau emang gua nya yang doyan molor jadi susah bangun pagi apalagi kalau dah ketemu guling, dari dulu bahkan sampai saat ini gua nulis cerita ini. 

"Mak, berangkat dulu. Nanti pulang agak sorean, maklum MOS pertama."
gak lupa salim ke emak. beliau bukan emak (ibu) tapi nenek gua karena emang sudah terbiasa panggil emak.

Gua liat jam dinding yang dah nunjukin pukul 05.52. "Delapan menit ya, semoga cukup" pikir gua, bagaimanapun sebelum jam enam tepat gua harus sampai ke sekolah. Gak lucu kalau telat di hari pertama. Gak terasa kaki ini makin cepat dan cepat melewati gang-gang kampung, reflek dan naluri manusia yang dikejar waktu untuk momen penting sekali seumur hidup, Parade Badut SMP (MOS men...) bikin adrenalin gua naik dan memacu kecepatan lebih. Perlengkapan badut yang bikin ribet cuma di slempangin, gak peduli dah kalau rusak yang penting cepat sampai.

Belok kanan, belok kiri, belok kanan, belok kiri dan akhirnya gua sampai di gerbang sekolah baru gua untuk tiga tahun kedepan.

KRIIIINGGGG....

"Sial telat nih! padahal dah sampai gerbang!"
Finally, awal yang buruk, di hari pertama MOS gua dah telat aja. Alhasil, disisa tenaga terakhir gua harus lari lagi dari gerbang ke lapangan tengah buat mengikuti pembukaan MOS. Suasana dah sepi, sepertinya para badut yang lain dah duluan ke lapangan tengah buat pembukaan MOS. Gara-gara atribut gak jelas yang bikin ribet ini gua kehilangan kecepatan buat sprint pagi ke sekolah.

"Yang telat kemari dulu! Cepat!"
"Woy, itu yang pake tas item! Ngapain ke lapangan tengah. Kumpul disini !" tambahnya,
kenceng amat nih cewek teriak, gua liat ke pojokan ada segerombolan badut (sama kayak gua) lagi di tertibkan sama kakak kakak senior. Sial lagi, ketahuan telat juga sama senior, pasrah aja dah menghadap.

"Maaf kak terlambat" 
masih ngos ngos an dan dengan tampang yang basah kuyup kena keringat, gua cuma bisa ngucapin maaf singkat ke Kakak senior cewek ini. "bening juga nih cewek, lumayan cuci mata" batin gua. 

"perlengkapan dipakai, itu telur kemana kok gak di kalungin?!" 
tatapan matanya mblo..., dah bening tajem, sempurna. Gua cuma bengong liatin dia.

"Helloo, malah bengong ini bocah!" tambahnya,

"eh.. maaf kak iya ini dipakai." duh sial makin gugup aja ketahuan bengong. 

Aturan MOS disini unik, kita wajib bawa telur mentah yang dah di cap lalu dimasukin ke dalam plastik dan itu wajib dikalungin sampai acara mos selesai. Kalau Pecah? wah jangan deh bakal sial nasib lu.. hahahaha.... Belum lagi perlengkapan lain seperti topi Bajak Laut, kaos kaki beda warna dan lainnya.

"(nepuk pundak) wih, murid baru dah telat masih aja caper nih!"
"mau jadi playboy disini? tampang kayak angus gitu, hahahhahaha...." tambahnya

sial ini cowok, dateng dateng gak permisi malah bikin ribut; kalau bukan MOS, udah hilang tuh gigi. Padahal tampangnya juga gak cakep cakep amat, menang putih aja tuh kulit aslinya hancur. Pas gua noleh lagi kelihatan kakak cantik cuma ketawa ketawa kecil lihatin gua yang kikuk. Ahh menggoda, jadi pingin ajak ke KUA (inget masih SMP woy) xixixi...

Setelah semua di baris kan dan di data akhirnya rombongan badut telat ini digiring ke lapangan tengah.

"Tia, gua ke belakang dulu. Nih anak anak kalau dah sampai di lapangan lu ajak gabung di barisan belakang aja." 
Cowok usil tadi pun meninggalkan rombongan, entah ke belakang mana moga gak balik dah biar bisa mandang  Kakak antik, Tia.

Kami duduk di belakang, campur cowok cewek dan karena emang acara pembukaannya dah selesai alhasil cuma bisa liat rombongan kakak kelas yang lagi di depan memperkenalkan diri. gua perhatikan satu satu belum ada yang bisa ngalahin si Tia.

"sstttt..."
"ssttt..."
"Mas dipanggil tuh (towel punggung)" 
"oh iya mbak makasih" gua clingak clinguk lihatin siapa tadi yang manggil. 

"ah lu dipanggil malah kek orang bingung mot!"
tiba tiba ini anak udah ada di belakang gua juga. Sohib paling setia nih, namanya Arya, nama panjangnya ribet jadi gua males nyebut, gua sering panggil L├Ępes karena emang mirip lapis legit. manis tipis dan dompetnya berlapis lapis hahahaha (sorry bro  )

"jangan kenceng kenceng ngomong nya lu pes, gua dah telat bisa gawat kalau bikin ulah lagi" 
gua jitak kepalanya dan kami pun sama sama ketawa pelan.

"Berani juga lo goda senior pas awal masuk"

"ah goda gimana, cuma terkesima mblooo"

"gua ga jomblo nyet, ngaca kalau mau ngatain orang hhahahaha..." anjir ini anak, bisa aja jawabnya.

Oiya sampe sini kita belum kenalan ternyata, perkenalkan nama gua Putra biasa dipanggil Samot dan sejenisnya. Banyak cerita dari nama panggilan gua ini, dan yang pasti bakal gua kenang dan gua gunakan sampai kapanpun. Gua asli Semarang, bahkan sampai saat ini masih domisili di Semarang Secara fisik gua emang terbilang hitam tapi terawat lah, dan postur yang bantet (pendek berisi) lumayan buat pipi gua tembem menggemaskan hahaha... tapi juga lumanyan nyeremin karena kelas 1 SMP gua dah punya kumis dan jambang dan sampai dewasa pun kayaknya gak ada perubahan. cuma ngerasa lebih garang dengan brewok alami yang kadang sengaja gua biarin gal terawat. 

Dari sinilah petualangan cinta gua dimulai. Cerita SMP gua, 8 tahun yang lalu, bersama wanita-wanita perkasa dan para selir hati. yang mengajarkan banyak hal, pendewasaan dan hal hal yang belum pantas gua dapatkan saat itu. If you know what i mean  

Pecundang (padam)

"double kill"
"triple kill"
"triple kill"
pet, layar gw gelap.
BANGGSAAAAAT, nih listrik kenapa tiba tiba padam, gak tau apa kalo gw lagi ngopen war. langsung gw sms temen temen online gw. "sorry bro, listrik gw mati, mungkin lupa bayar wkakaka~ berjuang beroo", isi sms gw kirim ke temen temen yang bahkan gw gak ngerti wajahnya gimana. namanya aja temen online Seal online dan bnet dota.

gw liat langit sudah jingga mau berubah malem. gw kebawah, dan berniat masak air buat ngisi cangkir kopi gw yang udah kosong dari tadi. sambil nunggu air mendidih, gw nyarik lilin buat jaga jaga kalo lampu gak nyala sampe entar malem. saat kopi udah terseduh buat gw, gw ngelangkah kekamar gw dan duduk sambil nyalain rokok. saking bingungnya mau ngapain, akhirnya gw liat rak buku gw. gw liat kumpulan novel novel terjemahan yang udah mulai banyak berdebu. hahaha, kenapa gw gak baca lagi tuh novel novel, daripada nganggur gajelas gini. gw baca lembar tiap lembar tuh novel sambil ngenikmati kopi sama rokok gw.

lama kelamaan langit semakin petang. mata semakin lelah dengan cahaya lilin. akhirnya novel gw tutup, dan gw cek hp gw. disana ada 4sms. gw liat dari 3 temen gw bnet, yang satu dari nomer yang ga gw kenal. temen temen sih pada bilang "oke bero, woles aje" dan dari nomer gak dikenal dengan isi "hai ". setelah liat isi sms di inbox gw, gw tutup dan gw beranjak kekasur buat tidur.

sekitar pukul 11an gw bangun. gw liat kondisi lampu disekitar gw udah pada nyala. gw beranjak dari kasur kearah komputer gw, dan gw nyalain. untuk sekedar nabok gw agar melek, gw hisep rokok, dan minum kopi dingin tadi sore. sambil nunggu starting komputer gw yang agak lama, gw cek hp gw. gw liat ada nomer gak dikenal tadi ngirim 3sms dengan isi yang sama diwaktu yang berbeda. gw baca bentar, dan gw lempar hp gw kekasur. setelah lama menunggu starting, akhirnya komputer gw udah rede buat maen. tapi sebelum buka shortcut "w3x" gw tiba tiba pingin buka jejaring sosial sebentar. gw liat ada 8 notif gapenting dan 5 friendrequest dari temen kelas. gw accept semua permintaan, dan gw close mozilla gw. akhirnya gw mulai maen dota lagi.

setelah selesai 1 match, gw berniat bikin kopi dibawah, sekalian cari makanan. udah dari tadi siang gw kagak ngisi perut ama nutrisi apa apa. saat gw balik lagi kekamar, gw denger suara hp gw bunyi. isinya dari nomer gak dikenal yang sama, tapi isinya "selamat malem ". idih ganggu amat ni orang ngisi inbox gajelas. akhirnya gw taruh hp gw dimeja, dan mulai maen dota lagi.

entah kenapa 2 match dota malem ini udah bikin gw bosen. akhirnya gw putusin buat surfing kesana kemari. disela distorsi musik "horse - the sigit" tiba tiba hp gw geter lama. gw cek, dari nomer yang tadi. gilak nih siapa sih ganggu amat jam 1 pagi gini pakek telfon telfon segala. gw taruh lagi dan biarin tuh hp geter. mati, geter, mati, geter. akhirnya gw angkat.
"halo?"
"......"
"halo?"
"......"
gw tutup panggilan itu, dan ngelanjutin surfing gajelas lagi. hp gw geter lagi dari nomer tadi.
"halo? niat telfon gak nih? ganggu amat jam segini telfon gajelas! bego lo!" gw tutup panggilan itu, dan taruh lagi diatas meja. gw terus surfing, sampe akhirnya gw bosen, dan beranjak buat tidur.

pagi gw bangun, nyalain komputer, mandi dan kawan kawannya, kemudian ngambil kopi ama sarapan yang sudah disiapin ama nyokap gw, gw bawa ke atas. sarapan sambil nikmatin online bentaran, buat cek sana sini. dan akhirnya gw bersiap berangkat. saat mau berangkat gw ambil hp gw dan cek. "sorry semalem ganggu, tapi beneran gak maksud.". gw abaikan pesan itu, dan langsung berangkat, gak lupa mampir warung langganan gw beli rokok

Pecundang (awal)

yap, berminggu minggu di sekolah tetep aja gw jadiin hotel tempat istirahat gw. gada yang berubah, pagi datang telat, jalan di koridor kelas dengan kaki digeret, kenak tatib, gak boleh masuk ke kelas jam ke-1, masuk ke kelas, tidur. istirahat kadang ke kantin, kadang cuman tiduran di kelas. daripada berinteraksi sama anak kelas sih, gw lebih milih buka gadget kecil dan nyambung ke jejaring sosial. toh sama sama interaksi.

tapi langkah gw hari ini berbeda. entah kenapa tiba tiba gw bangun pagi, dan langsung bersiap untuk berangkat ke sekolah gw. gw berangkat dengan motor kesayangan gw, ditambah dengan rokok yang selalu menemani gw. selama perjalanan entah kenapa detak jantung gw kayak terpacu lebih cepet. gw bingung ama yang terjadi sama gw. kenapa gw jadi gelisah gak jelas kayak gini. apa gw kebanyakan minum kopi? dan saraf saraf gw mulai eror? ato ini gara gara rokok yang selama ini gw isep? gak tau lah, ini sesuatu yang baru bagi gw. gw masih belum bisah mendefinisikan apa yang terjadi sama gw.

sesampainya disekolah, gw jalan kearah kelas gw yang lumayan jauh dari parkiran. gw kudu ngelewati kelas kelas lain, dari kelas 3 sampai kelas 1. waktu gw lewat kelas 1 unggulan, gak sengaja gw liat ada cewek dengan seragam putih abu abunya sedang duduk sembari membetulkan kacamatanya. sejenak gw memandang dan terus jalan kearah kelas. siapa terlihat semakin jelas lekuk wajahnya. semakin dekat dan dekat, ngebuat mata silinder tanpa kacamata ini dapet ngeliat jelas. jejak jejak wajah serius yang terbingkai dengan kacamata. siapa dia? ah sudahlah, gw terus berjalan kearah kelas dan mulai duduk ditempat favorit gw.

waktu istirahat, dan gw masih tidur. tiba tiba hp gw berbunyi. akhirnya gw bangun untuk mengecek hp gw. gw lihat satu sms dengan nomer yang sangat gw kenal. yap, gw disms operator, mengingatkan kalo pulsa gw mau masa tenggang. hahaha bodo amat, punya pulsa tapi saking nganggurnya sampe mau masa tenggang. saat udah berhasil kebangun gara gara sms operator, dan gagal buat tidur lagi. tiba tiba gw gak sengaja liat ada gitar dipojok kelas. melihat lingkungan yang sepi gara gara semua kebo kebo dalam kelas pada cari makan, akhirnya gw ambil gitar itu. duduk tanpa alas dipojokan, gw mulai nyobak gitar itu. hahaha apaan nih gitar gak ada nyatu nyatunya, fals semua. gini mau buat musik. akhirnya gw rubah semua nada digitar itu. yap, gw termasuk resek dalam hal musik.

setelah gitar udah pada gada yang molor nadanya, akhirnya gw mulai mainin musik kesukaan gw "romance". gw kaget bener, suara gitar ini enak banget, kering dan melekik. wah asik banget ini gitarnya, sangat nyaman nih dikuping. saking asiknya mainin string gitar ini, akhirnya gw gak sadar kalo ada cewek yang sedang nonton gw main gitar. sejak kapan ada tuh cewek? kapan dia dateng? ganggu suasana aja.

akhirnya, karena gw risih, gw taruh tuh gitar dan kembali kearah tempat duduk gw. gak berselang lama, anak anak kelas dateng satu persatu. gak sengaja gw liat tuh cewek ngobrol sama temen temennya sambil ketawa tawa sendiri. heh, dasar cewek. Jreeeng, gw liat anak yang paling tenar dikelas lagi metik gitarnya. "eh gilak siapa nih udah ganti stem steman gitar gw, gak bilang bilang.". oh, jadi tuh gitarnya toh. "hahaha sori bero, gw gak ijin", batin gw.

selang waktu beberapa menit, bel masuk pun berbunyi. saatnya gw molor lagi hahaha. kepala gw udah gw sandarkan diatas meja dengan modal bantal tas gw. sejenak memejamkan mata, tiba tiba jantung gw sekali lagi berdetak sangat cepat. tiba tiba gw gelisah lagi. akhirnya gw bingung ada apa ini? gw jadi sangat gak nyaman ama keadaan ini. gw angkat kepala gw, dan liat telapak tangan gw sudah mengeluarkan banyak keringat. bulu kuduk gw tiba tiba merinding. ada apa ini? pandangan gw tiba tiba agak goyang. gw berusaha menenangkan diri gw.

kelas sangat rame, tapi guru belum dateng. apa iya gw harus ke uks ya? tapi rasa rasanya berat banget buat gw untuk bangun dari tempat duduk. tiba tiba ada orang yang megang pundak gw.

"lo gpp?" gw pun menoleh kearahnya, dan terlihat wajah wanita yang tadi liat gw sedang main gitar.
"oh, gpp kok" jawab gw.
"kok lo keliatan pucat?"
"oh enggak, gpp kok biasa aja"
"tapi gw yakin, lo ada kenapa napa? dari tadi gw merhatiin lo"

gw males banget berdebat dengan orang yang gak gw kenal. akhirnya gw tinggal dia dengan cara menyenderkan kepala gw ke tas gw yang ada diatas meja. tetep gelisah, tapi memaksakan buat tidur daripada ndengerin orang ngomel. akhirnya gw kebawa kearah mimpi.

teeeet, suara bel istirahat ke-2 membangunkan gw. gw angkat kepala gw, dan ngumpulin nyawa satu persatu. perut gw tiba tiba main orkhestra. gw kelaperan tingkat akut. saat mau beranjak kekantin, gw inget kalo rokok gw ada ditas. saat mau ngambil rokok gw, gw liat ada roti coklat dimeja gw. "hah? roti sape nih?" batin gw. gak mau ambil pusing, gw tinggal tuh barang barang dan pergi kearah kantin. saat gw keluar kelas, gw sadar ada yang liatin gw daritadi. terus? buat ape gw pikirin? gajelas amat gw harus bales liatin tuh orang.

sampenya dikantin, gw pesen es teh, sama bakso. setelah gw udah selese mengisi perut dan minum, gw beranjak kepinggir kantin buat nyedot rokok. yap, gw beruntung sekali dapet sekolahan yang memiliki celah buat gw ngelakuin hal yang paling gw senengi. liat langit, es teh, sama rokok. hahaha, bener bener dunia gw nih. imajinasi gw, akan gw layangkan kelangit.

bel masuk pun berbunyi. gw nginjakan kaki ke kelas. dan bersiap mendengarkan ocehan dari guru pengajar. sesekali gw sadar kalo ada orang yang liatin gw. ah, mana gw urusin. gapenting amat mikirin sekitar gw.

Pecundang (intro)

Siapa gw? kenapa semua orang memandang gw risih? Hahahaha, bodo apa kata orang. Ngapain gw kudu dengerin kata kata mereka. buat apa gw kudu nurutin apa yang mreka ingin liat dari gw. Siapa elo? Siapa gw? ngapain gw harus nurut sama elo? Gw penjahat? Gw bajingan? emang lo ngerti siapa gw? lo kenal gw? terus gw harus kenal sama lo? masalah? hahahaha BODO!

gw manusia dunia maya, gw hidup berteman dengan komputer sejak gw umur 5 taun, ya sampe sekarang sih iya. siapa sih yang gak suka ngobrol dengan komputer. gak pernah ngomel, gak pernah ngeritik, dan yang pasti nurut semua perintah gw. buat apa gw kudu kenal ama manusia manusia yang bisanya komentar gajelas sama gw? asikan juga DOTA, timbang kudu ngobrol dan kumpul ama manusia manusia bodo yang asik ngobrol dipinggir jalan. masih asik maen COD ato GTA timbang maen sama temen temen bajingan yang hobinya cuman tawuran.

apasih yang kurang dari hidup gw? rokok? kopi? interaksi manusia? ilmu pendidikan? semua dengan mudah gw dapet didepan komputer gw. apa yang kurang?
"Hidup gw sempurna."

sekarang gw nginjek kelas 1 SMA. apa yang terjadi di kehidupan gw? tetep gada yang berubah. gamasalah. cuma ganti lingkungan, ganti suasana, ganti seragam, dan yang lain? gada yang beda. gw duduk dibangku paling belakang deket jendela. lumayanlah carik angin buat tidur. kenalan sama temen sebangku? apa penting? bodo amat.

langkah kaki terdengar dari depan kelas. seseorang masuk dan langsung menyapa orang orang yang ada dikelas. kepala gw yang sedang asik menempel diatas meja, sebentar gw angkat, dan liat seperti apa orang itu. dengan berpakaian dinas yang rapi dan wajah yang terlihat tua, dia terlihat bercakap ramah sama manusia yang ada dikelas. ah basi, gw taruh lagi kepala gw diatas meja.

hahaha lucu, ini masa SMA? yang kata orang orang paling indah itu ini toh? indah dari hongkong. bego semua lah orang yang bilang masa SMA itu paling indah. yang gw tau mah, gada yang beda ama tempat ini. sama aja kayak sekolah sekolah yang lain, cuman beda seragam aja. kalo dulu smp pake celana pendek, sekarang pake celana panjang. selain itu? NOTHING hahahaha

pengenalan siswa? skip ah, asikan coret coret diatas kertas. biar kenal katanya? terus kalo udah kenal musti ngapain? gak guna kali. abis itu ganti kerjaan milih ketua kelas. yah gitu gitu aja. gak ada yang asiklah di hari pegajaran pertama ini. adanya malah bikin susah. udah kayak hotel aja nih kelas. cuman gw buat tidur. cukup puaslah hari pertama sekolah gw diSMA gw buat tidur, ntar malem bisa begadang lagi ama PC gw.

untung aja nih kelas cepet kelar. cuman pengenalan, terus pulang. dirumah gw langsung kekamar, naruh tas sembarang tempat, nyalain komputer, nunggu starting sambil bikin kopi, abis itu nyalain rokok sambil berniat namatin game game yang bikin gw penasaran akhir ceritanya.

AWAL yang AKHIR (bagian 7a)

cerita, cinta, sekolah, awal yang akhir, SMP

I will never leave you...

Cukup lama gw memperhatikan Dini, gw sering lihat dini sedih (kenapa gw bisa tau?? pasti kalian bertanya??)  Karena jendela kamar gw menghadap persis jendela kamar doi..
Gw sering liat doi bengong sendiri kalo gak bengong di depan jendela kamar ya di beranda rumah nya. Walaupun Dini masih sering tersenyum, tapi gw tau kalo senyum yang di buat cuma pura-pura, sebuah senyum yang dibuat untuk menutupi luka di hatinya (cuma menebak sih waktu itu).

Sebenarnya udah lama banget gw pengen  buat dia cerita tentang semua masalahnya (karena udah dari dulu kalo setiap ada masalah dini sering curhat sama gw baek itu masalah sepele atau pun gede, semenjak gw sering denger curhat nya semenjak itu pula gw menjadi pendengar no 1 buat dia).
Suatu hari akhirnya gw beranikan diri buat ngomong ke dia (walaupun sebenarnya gw gak enak nyampurin urusan orang, tapi waktu itu gw udah gak tahan liat doi murung terus..)

Sendy(Sy) : "DOR!!!!...sore-sore udah melamun aja neng.."

Dini(Dn) : "Wew...ngagetin aja Sen.."

Sy : "Habisnya lihat eneng ngelamun, jadi pengen ngagetin" (gw iseng panggil)

Dn : "Gak ngelamun kok bang, hehehhe.."

Sy : "Wkwkwk...lagi ngelamunin si Roni yach??"

Dn : "...." (sejenak dia diem)

Sy : "Nah lho, tebakan gw tepat.."

Dn : "Gak kok Sen, gak ngelamunin apa-apa weeek....."  (lidah doi melet ke gw, tapi gw sebenarnya tahu)

Sy : "Oooh...hehehehe..."

singkat cerita gw sama dini ngobrol, gw lupa ngobroin apa aja waktu itu..pokoknya banyak banget...gak terasa udah mau maghrib aja (waktu terasa cepat saat bersama orang yang kita sayangi ..)

Dn : "Udah mau maghrib Sen,..lanjut besok aja ngobrolnya.."

Sy : "Oks, dah...."

Sy : "Ooh, iya Din..."

Dn : "Iya Sen.."

Sy : "Kalo ada masalah jangan sungkan buat cerita-cerita, gw masih tetep menjadi pendengar no 1 lho..."

Dn : "Iyaa Sen, makasih banget.." (sambil berlalu masuk rumah)

tapi entah kena setan apa waktu itu , tiba-tiba gw secara reflek narik tangan dini, dan menggengam tangan doi, nahan dini sejenak supaya gak masuk rumah

Dn : ".??." (doi diem sejenak)

Sy : "..." (gw juga diem sejenak, gw gak bisa sadar bisa berbuat begitu..)

Sy : "...hufffttt..." (gw tarik nafas panjang..akhirnya...)

Sy : "Lu inget kan janji gw waktu kecil..? Gw bakal jadi pendengar no 1 buat lu setiap kali ada masalah, gw sering lihat lu muram akhir-akhir ini Din, gw bisa liat dari raut muka lu din. Udah lama gw kenal lu, dan lu gak bisa nyembunyiin itu dari gw, inget kan sejak dari kecil kita selalu bareng-bareng..?"   bla bla bla bla bla.... 

( gw ngomong cukup panjang sebenarnya..tapi gw lupa yang gw omongin apa aja yang pasti gw nyinggung tentang masa lalu dia dan gw, tentang masa kecil kita, tentang perubahan yang terjadi),


Sy : "Gw paham jelas Din..sekarang ini lu ada masalah, gw gak tau lu ada masalah apaan.. tapi setidaknya kalo lu cerita dan gw bisa bantu, pasti gw bantu Din..."

suasana mendadak sunyi, begitu tenang, serasa sejenak dunia cuma milik berdua, benar..benar waktu yang indah waktu itu..pertama kali gw menggengam tangan dini begitu erat. bukan sebagai seorang sahabat..tapi sebagai seorang yang mencintainya (walaupun waktu itu dia belum tahu kalo gw cinta ma dia)..

Dn : "...." (dini menatap gw...)

Sy : "...." (dan gw menantap dini, sejenak gw liat mata dini memerah..)

Dn : ".....makasih Sen" (sambil berlalu melepas genggaman tangan gw dan meninggalkan gw...)

Sy : "..... I will never leave you" ( gw ngomong dalam hati...)

Puisi Terpendam : Gadis Tetangga

Puisi Terpendam : Gadis Tetangga

Gadis Tetangga


Ingatkah kamu
Bertahun-tahun lampau
Sewaktu kecil
Bagaimana kita bermain
Setiap hari?

Rasanya baru kemarin
Dunia anak-anak
dengan badut dan arum manis nya
Dan hari-hari yang seakan tiada akhir

Masih ingatkah kamu
Waktu kita bermain petak umpet
Dari jam empat sore hingga senja
Lalu kita duduk di berandara
Dan mendengarkan jangkrik
Serta menepuk nyamuk
Sambil mengobrolkan Cita-Cita
Mau menjadi apa kelak kalau seudah dewasa
Samapi ibu kita memanggil pulang

Dan Ingatkah kamu
Musim hujan saat air membasahi bumi
Berhari-hari lamannya
Dan kita menari-nari bersama-sama
Seperti orang gila
Atau waktu kita bermain
menyapu dedaunan
disepanjang jalan
Sampai terbentuk gundukan terbesar
Yang pernah ada di dunia
lalu kita melompat ke dalamnya

Atau mungkin waktu
Kita memetik kembang sepatu
Dari halaman tetangga?
dan haripun semakin berlalu
Sepeda kita tak lagi beroda empat
Dan kita pun bebas
Menjelajahi seluruh dunia
Pada senja hari
Asalkan kita tetap
Di jalan rumah kita

Tapi masa-masa itu diam-diam berlalu
dan kita tumbuh seperti anak lainnya
Hingga tiba suatu hari saat kita
Menggangap diri kita terlalu dewasa
Untuk bermain diantara pepohonan di malam bulan purnama...
Dan kalau aku bertemu denganmu sekarang
Kau telah mengalami perubahan yang tak dapat kujelaskan
Kau bagaikan anggrek yang terlalu cepat mekar

Hujan Februari
Dan wajahmu pucat hijau
Kau nampak sakit
Kulihat kau mencemberuti jalan
Lewat jendela kamar mu
Sudah jarang lagi kulihat kau tersenyum
Raut wajahmu tak mengisyaratkan kebahagianmu

Kau berbeda dengan dirimu yang dulu..
Semenjak mengenal cinta itu

Dan aku merindukan lagi Gadis tetanggaku yang dulu
Serta hari-hari penuh kenangan
Waktu aku berdiri diberandamu
dan menggedor pintu
Mengajakmu keluar untuk menyapa..
Sebuah petualangan senja

Maukah kau keluar bermain sekali lagi??
Karena aku selalu menunggumu...
....
...
Puisi Terpendam : Antara Aku, Kamu dan Dia

Puisi Terpendam : Antara Aku, Kamu dan Dia

Antara Aku, Kamu dan Dia


Jika dia orang yang merinaikan derai tawamu
Memaikan senyummu, dan mengembarakan
Lamunan dalam hari-harimu
Menawan hatimu pada bahagia tak bertebing
Sosok cantik nan rupawan

Maka kamu ialah oase di tengah padang gersang
Bagai meluruh dahaga para musyafir
Gambaran ilalang diantara pucuk dedaunan
Putih diantara ribuan kembang kerinduan,kedamaian
Yang mempesonaku,membirukan cintaku

Sedang aku bukanlah lorah
yang mana nan mampu tuang dan agungkan
Syairnya pada ukiran sansekerta prasasti cinta
Tidaklah pujangga yang bisa tuliskan kias rindunya
Dalam seni-seni karya abadi

AWAL yang AKHIR (bagian 6b)

cerita, cinta, sekolah, awal yang akhir, SMP

Gw terpuruk, rasanya gw pengen nangis, gw gak kuat dengan keadaan ini, perasaan ini sungguh menyiksa, kenapa bisa timbul rasa ini, kenapa gw bisa mencintai sahabat gw sendiri, kenapa bukan orang lain yang gw cinta, kenapa harus dia, kenapa harus Dini. Gw gak mau persahabatan ini hancur, gw gak mau menodai rasa itu, sebuah ikatan persahabatan yang telah gw jalin sejak masih kecil...(gw gak bisa berpikir dengan jelas, tapi gw yakinkan diri gw sendiri, apapun jawaban yang bakal keluar dari mulut Dini bakal gw terima dengan lapang dada yang penting gw udah mau berusaha untuk jujur pada diri gw sendiri)
"I want you to love me, but I dont think you will."
I wander around as I repeat this to myself
It's the only answer I have, even if I'm scared of getting hurt.
I'll say "I love you" to the one I love
Akhirnya dengan kemantapan hati, gw beranikan diri buat ngomong semua unek-unek yang ada pada diri gw ( intinya sih mau nembak - my first time nembak cewek), waktu itu kalo gak salah setelah pulang sekolah gw ajak dini balik bareng. Sekilas ini percakapan gw dan dia waktu itu (udah lama banget jadi rada-rada lupa).

Sendy(Sy) : "Din pulang bareng yuk.." (sejak Roni deket ma Dini gw jarang-jarang pulang bareng ma dini, mencoba jaga jarak )

Dini (Dn) : "Emmm..." (doi mikir cukup lama, akhirnya gw nyletuk ngomong)

Sy : "Ada acara ya sama "oni??" (dengan nada rada tinggi dikit gw tanya ke dia

Dn : "Gak ada kok, cuma bingun aja, tiba-tiba ngajak pulang bareng.. hehehhe.. biasanya lu ninggalin gw duluan"

Sy : "...." (gw cuma bisa diem..)

Dn : "Wew malah bengong...yuk cabut..tapi tar mampir ke warung bakso bentar yach ada yang pengen gw omongin" (salah satu makanan favorit dini adalah bakso, semua yang ada hubungannya dengan bakso dia doyan, bahkan lebih parahnya, rata-rata semua warung bakso pernah dia cobain, dia bandingin, katanya sih iseng-iseng waktu itu.ngecek mana bakso yang terenak)

Sy : "Oks.." (kesempatan nih pikir gw waktu itu, sekalian gw ngomongin apa yang gw rasain, gw gak kuat dengan semua beban hati ini)

Dn : "Surem banget wajah kamu Sen?? mikirin apaan sih?"

Sy : "Gak mikirin apa-apa kok" ( ya mikirin kamu lah Din, jerit hati gw,..)

skip cerita.....
2 mangkok bakso panas udah tersedia, 2 cangkir es teh dingin sudah tersaji..akhirnya sambil makan kita ngobrol..

Dn : "Sen mau numpang cerita dikit"

Sy : "Iya...gw dengerin.."

Dn : "Makasih.." 

singkat cerita Dini cerita banyak hal, pokoknya macem-macem, memang Dini kalo dah curhat susah kalo disuruh stop, siap-siap aja sediakan cemilan + minuman buat ndengerin semua ceritanya udah kayak film layar lebar minmal 1 jam-an dan akhirnya yang gw takutkan bener-bener terjadi...

Dn : "Send..Roni kemarin nembak gw.."

Sy : "APA!!" (bagai disambar petir rasanya waktu itu ndenger omongan nya Dini, waktu itu gw ampe tersedak, kaget banget rasanya)

Dn : "Iya.. kemarin Roni nembak gw.."

Sy : "........" (waktu itu gw cuma bisa diem, gak bisa ngomong apa-apa lagi, semua udah gelap bagi gw, udah hancur semua rasa ini, kacau banget hati gw kayak puzzle yang udah gak tersusun lagi)

suasana bener-bener terasa sepi waktu itu seperti berada di dimensi laen...gw bingung mau ngomong apa, mulut gw tersegel gembok yang susah buat dibuka..hening..dan damai...

Dn : " ....." (ikut-ikutan diem juga)

Dn : "......Emmm... gini Sen gw mau minta pendapat tentang Roni, menurut lo Roni orangnya kayak gimana??"

Sy : "......." (bener-bener sesak rasanya hati ini, gak nyangka bakalan kayak gini, gw coba tuk berpikir jernih tapi tetep aja gak bisa)

Dn : "Sen, are u still there?"

Sy : "Yups,..." (akhirnya gw beranikan diri buat ngomong)


Sy : ".....Emmm.."

Dn : "..???"

Sy : "Gw gak begitu kenal sama Roni Din... lu tau sendiri kan gw bukan anak OSIS, gw jarang bergaul mau dia. Bukannya lu harusnya lebih tau tentang dia daripada gw? lu kan akhir-akhir ini sering bareng terus sama dia..Gw gak bisa dan gak bakal bisa ngasih pendapat tentang dia, gimana sifatnya, gimana tingkah lakunya..."

Dn : "Emmm.."

Sy : "Tapi Din..."

Dn : "Iya sen?"

Sy : "Lu beneran sayang dia? lu cinta ma Roni Din?"

Dn : "Kalo soal itu gw masih bimbang, makanya gw minta saran samama lu Sen..lu tau sendiri kan ini kali pertama gw ditembak sama cowok. Selama ini gak pernah ada cowok yang deket banget sama gw selain lu..hehehe.. makanya gw minta saran sama lu...,lu kan cowok..minimal tau lah sedikit info tentang Roni yang belum gw tau hehe.."

Sy : "....." (gw gak bisa ngomong banyak waktu itu guys, hati gw masih kacau..roh gw udah gak ada di tubuh gw)

Sy : "....."

Sy : "Gw cuma bisa bilang...kalo lu pasti tau apa yang terbaik buat diri lu sendiri", "Udah lama gw kenal sama lu Din, dari kecil kita selalu sama-sama, lu pasti masih inget kan? hehehe.." (mulut gw bisa tertawa tapi hati gw menagis ) "Masa-masa bodoh kita, masa-masa ingusan kita..lu udah dewasa Din..lu pasti bisa ngambil keputusan sendiri, tanpa gw..gw percaya sama lu Din..apapun jalan yang lu ambil, lu pasti tau baek dan buruk nya wkkwkwkw.... kok gw jadi ngomong ngelantur gini yach??"

Dn : "..." (sejenak doi diem, gak tau mikirin apa)

Sy : ".. Dor.. malah ngelamun.."

Dn : "Eeh.. iyaa Sen...Sebenarnya gw suka.." (sebelum sempat dini ngomong gw potong ucapannya)

Sy : "Pokoknya soal lu tolak apa terima si Roni gw gak bakal ikut campur, tapi gw selalu ada buat lu Din....sante aja, gw gak kemana-mana..dari dulu gw kan salah satu pendengar setia keluh kesah lu."

Dn : "Sen.."

Sy : "Eh.. ngomong-ngomong bakso nya udah habis, cabut balik yuk Din !! Keburu sore..tar bundamu marah-marah ke gw.. wkwkwk.." (gw bisa tertawa di mulut tapi hati gw menangis)
Kira-kira seperti itulah percakapan gw waktu itu sama Dini, yang gw inget sekenanya. Maklum udah lama.. it's long long story..yang paling gw inget sih waktu doi ngomong
" Ehh iya Sen..sebenarnya gw suka.."(wkwkwk waktu itu gw langsung sahut...gw gak mau nama roni keluar dari mulut dia)

Hidup gw berlanjut lagi seperti biasa, dengan Dini yang masih sekelas sama gw, Yanu+Wija yang makin lama-makin menjadi gila aja (padahal udah kelas 3 gak tobat-tobat rame di kelasnya), cuma ada yang sedikit berbeda..
Mulai hari ini Dini gak lagi berangkat ke sekolah bareng gw, pulang nya pun jarang banget sama gw, dia udah ada yang punya..udah ada yang bakal ngejaga dia..Belajar bareng pun, gw mulai jarang sama dini, maklum lah tau sendiri, dini udah ada cowoknya (anj*n**ya ==> tet tet lulus sensor dah) wkkwkwkw..yang siap menggonggong kalo ada yang mendekat. 
Beberapa temen akrab gw malah kadang bingung, kok gw jarang banget sama Dini lagi..dikira gw lagi perang dingin sama Dini (padahal bukan perang..takut kegigit sama guk-guk nya)

Kenapa gw bisa tegar waktu itu, selain gara-gara gw kelas 3 (udah gak ada waktu buat maen-maen) karena gw masih punya Tuhan yang selalu menjaga gw, orang tua yang masih sayang sama gw, ade-ade yang selalu tertawa buat gw, dan temen-temen yang selalu ada buat gw kapanpun, dimanapun.

Emang sih, semenjak Dini deket sama Roni (bukan deket lagi dinks..udah jadiaan. Isu cepet berhembus, maklum lah artis sekolah yang jadiaan) gw udah mulai jarang ngomong sama Dini, paling cuma kalo ada perlu, selain itu Dini nya sendiri rada menjauhi gw (apa gw yang menjauh dari dia ya, gak ngerti gw). Whatever lah.... yang penting gw enjoy...


AWAL yang AKHIR (bagian 6a)

cerita, cinta, sekolah, awal yang akhir, SMP

Antara Aku, Kamu dan Dia


Nggak terasa liburan panjang (liburan panjang kenaikan kelas) udah kelar. Kesibukan bakal dimulai lagi. akhirnya gw naik ke kelas 3. Tingkatan kelas yang paling sakral menurut gw, seperti penguasa alam semesta dan seisinya (walaupun cuma alam lingkungan sekolah saja) kelas 3 berarti dianggap udah tua, tidak ada lagi senior di diatas kita, yang ada hanyalah para junior dibawah kita (kelas 2 dan kelas 1). Kelas 3 sama dengan tanggung jawab besar baik kepada sekolah, orang tua kita serta diri kita.

Selalu dan selalu seperti sedia kala, liburan gw habisin waktu buat seneng-seneng aja, maklum liburan panjang yang terakhir di SMP. Tiap hari gw pelototin komputer (nonton film, ngegame, nulis gak jelas, pokoknya tiap hari gw di depan komputer, my life = my computer), sampe liburan kelar ya cuma gitu kegiatannya. Mau keluar maen, males (bikin tekor duit, mendingan tidur). Begitulah sekilas kehidupan gw selama liburan terakhir....gak ada yang menarik untuk diceritakan.

Lalu gimana dengan Dini?? Gw selalu liat tiap hari doi mondar-mandir ke sekolah (rajin amat doi pikir gw waktu itu,emang jadi OSIS gak enak banyak acara gak jelas ya ini, ya itu), selama liburan ini gw jarang banget kontak sama Dini, maklum banget doi sibuk berat ngurusin OSIS maklum dah mau pergantian pengurus (kebiasaan pergantian pengurus di sekolah gw dulu kayak gitu, semua anak-anak OSIS yg udah kelas 3 dilarang mengikuti lagi kegiatan OSIS, intinya sih kudu turun tahta.)

Dari situ gw sering banget liat dini jalan bareng ma ketua OSIS, sebut saja Roni namanya. Siapa Roni?? gw gak begitu kenal dan akrab ma doi, maklum gw orangnya anti yang namanya per-OSIS-an, gw gak pernah sekelas sama Roni, gua kenal Roni ya cuma sekedar tau kalo di ketua OSIS di SMP gw. Dari pandagan terawang gw (padahal cuma tebak-tebak aja) doi kayaknya ada rasa sama Dini, dari gerak geriknya, cara padangnya, gimana dia begitu 'care' banget sama Dini. Peribahasa udah ganti, bukan lagi dimana ada Dini disitu ada Sendy tapi dimana ada Dini selalu ada Roni. Peribahasa udah ganti, padahal di bahasa indonesia dimana ada gula disitu ada semut gak pernah ganti ::: (rada cemburu dikit sih gw, maklum lah jarang banget ada yang kayak gitu sama Dini selama ini selain gw),

Setelah gw pikir - pikir dan gw resapi, gw malah tambah bingung dan ragu pada perasaan gw, sebenarnya gw ini siapa di mata Dini, gw ini apa buat Dini (perenungan itu terjadi beberapa hari kalo gak salah). Gw sendiri bingung waktu itu, kenapa bisa punya pikiran kayak gitu (manusia yang aneh tapi bener-bener nyata), gw bingung, gw stress rasanya mau gila semua serasa gelap dan pekat, dan ketika cahaya harapan mulai datang mejamah tubuh yang penuh kebimbangan ini untuk berani melakukan suatu pernyataan.

TAPI....
waktu itu semua udah terlambat buat gw,
gw terlambat buat menyadarinya,
gw terlambat membuka hati gw,
gw terlambat buat jujur pada diri sendiri
gw terlambat buat menerima rasa cinta ini
andai gw bisa lebih peka
andai gw bisa lebih merasa
andai gw bisa lebih sadar lebih cepat dari seharusnya
andai gw...
....
andai gw punya mesin waktu tuk kembali ke masa itu, gw pasti bakal bilang klo gw bener-bener sayang, cinta sama kamu Din... 


Gw mau mencoba mereka ulang dengan menjawab beberapa pertanyaan. gw pengen tahu apakah  gw benar-benar ada rasa sama Dini??? Gw ambil beberapa pernyataan & pertanyaan ini dari sebuah forum lewat perantara google, dengan kata kunci (" tanda-tanda orang jatuh cinta") silahkan kalian cari sendiri, banyak kok.

**Kamu jadi sering melamun dan sifat kamu berubah total karena kamu melihat dia sama orang lain. Dan Kamu akan marah jika Dia nggak mengikuti kata-katamu. Maka dari itu, kamu sedang Jatuh Cinta**

Emang gw akuin, semenjak Dini mulai deket ma Roni, gw jadi rada sensi. Emosi gampang banget keluar gara-gara hal sepele, dan lebih parahnya lagi gw pernah marah-marah ke Dini, cuma gara-gara kesalahpahaman. Gw masih nyesel sampe sekarang klo inget masa-masa itu, padahal kan cuma masalah sepele.

**Walaupun ada orang lain yang selalu membuatmu tertawa, mata dan perhatianmu hanya tertuju pada si dia. Maka, kamu sedang jatuh cinta**

Emang sih gw ngalamin ini juga, temen-temen gw orangnya parah semua gokil terutama si Yanu, bener-bener parah ni orang, ini sedikit review tentang Yanu
Siapa Yanu? Dia adalah temen SD gw, dibilang temen semati ya bukan, kalo sehidup sih iya. Susah di tangggung sendiri, seneng ya wajib bagi-bagi. Orangnya gokil abis, parah banget dah, dibilang cacad mental ya bukan, tapi udah termasuk dalam syndrom akut mendekati tidak wajar..orangnya gokil habis,..susah diungkapkan dengan kata-kata pokoknya satu kalimat buat lu yan..."LU PARAH GILA".
Belum lagi ada si Wija (temen gw di SMP orangnya sama kayak Yanu, penjelasan tentang yanu kelihatanya cukup menjelaskan tentang gimana si Wija) Wija+Yanu = kelas ancur. Kedua orang itu adalah biang rusuh di kelas gw, tapi semenjak Dini deket dengan Roni entah kenapa gw jadi sering lebih perhatian sama Dini tapi secara tidak langsung.

**Kamu selalu mengingat dia sampai-sampai terbawa mimpi. Kamu menjadi hyper sensitive dan selalu terbawa emosi. Dari sana lah kamu merasa, kamu Jatuh Cinta dengan nya.**

Kalo kebawa mimpi sih iya, tapi kalo jadi sampai hyper sensitive dan selalu terbawa emosi gak sampe begitu sih, tapi gw cuma pernah ngalamin mimpi sampe keluar air mata ya gara-gara Dini. Di mimpi gw, dia pergi ninggalin gw buat selama-lamanya (asataga naga..jangan sampe terjadi!!!)

**Ketika kamu sedang bersama dia, kamu berlagak mengacuhkannya. Tapi ketika dia tidak ada, kamu berusaha mencarinya. Pada saat itu, kamu sedang jatuh cinta.**

Memang sih, semenjak ada Roni yang deket sama Dini, gw mulai rada acuh sama Dini, (waktu itu gw punya pikiran, toh ada Roni jadi buat apa ada gw sama aja kan ada yang jagain dia) tapi ketika dia gak ada disamping gw, terkadang hati ini ada yang hilang, separuh jiwa ini terasa ada yang terbuang.

**Kamu selalu bilang pada dirimu "dia hanyalah temanku ", tapi kamu menyadari kamu tidak bisa menghindari daya tariknya. Pada saat itu, kamu sedang jatuh cinta.**

Dan ini kesalahan yg paling fatal yang gw lakuin, gw bohongin perasaan hati gw sendiri, gw selalu bilang "dia hanyalah temanku" but in the deepest of my heart gw bener-bener suka sama lu.

AWAL yang AKHIR (bagian 5)

cerita, cinta, sekolah, awal yang akhir, SMP

Balik kerumah, masuk kamar, lalu berbaring sambil mengingat percakapan tadi.

Lama gw terdiam di kamar, mencoba memikirkan kata-kata yg Dini ucapin ke gw. Apa dia beneran suka ke gw atau cuma iseng-iseng aja. Semalam suntuk gw coba berpikir tentang itu, yups.. lebih berat mikirin omongan Dini ketimbang mikirin pelajaran karena tersirat maknanya wkwkwkkw... kata Peggy Melati Sukma di sinetron gerhana "pusing pusing pusing 7 keliling"...

Akhirnya gw ketiduran....

Pagi datang mengganti malam. Kehidupan gw berjalan seperti biasa..semua berputar lagi seperti roda, PR, ULANGAN, PR, ULANGAN, PR, ULANGAN, PR, ULANGAN, pokoknya semua serba berulang. Alhamdulilah dengan rahmat Tuhan yang Maha Esa, gw dapet yang terbaik di kelas 2, selalu jadi number uno, italiano, fransiko, brazilano, wkwkwkwk.. bahagia banget waktu masa-masa itu. Dalam 3 caturwulan (jaman dulu bukan semsteran klo gak salah tapi caturwulan terima rapotnya 3 kali) 3 kali dapet rangking satu berturut-turut hohohoho seorang manusia biasa dapet berkah yang luar biasa.

Waktu terasa berjalan begitu cepat, Dini masih seperti biasa selalu sibuk dengan kegiatan OSIS nya, tapi masih sering pulang bareng sih walau kadang-kadang doi juga sering dianter pulang oleh sang dewa, sang raja, sang ketua OSIS (sory sedikit emosi dikit :: teringat masa lalu)

Yups.. yang laen gak ada yang perubahan yang begitu signifikan di masa-masa kelas 2 ini, semua berjalan seperti biasa, bunga mawar masih harum wanginya, matahari masih terbit sesuai dengan tempatnya, kicau burung masih terdengar kala pagi menyapa, dinginnya malam masih menusuk ke jiwa, dan senja masih indah seperti dulu kala..

Seperti biasa hukum IF THEN ELSE masih berlaku
function pulang barengswitchcase "Dini ada acara sekolah (rajin banget doi)"if Dini ada acarathen Sendy pulang sendirielsepulang bareng
case "Sendy ada acara sekolah (jarang banget, mending langsung pulang ngegame)"then Dini pulang sendirielsepulang bareng (kebanyakan klo gw ada acara di sekolah dini pasti juga masih disekolah entah nunggu gw (mode GR gw) apa doi juga lagi ada acara?

Waktu itu, Dini lagi sibuk dengan urusan OSIS nya, yaudah akhirnya gw pulang sendiri, sebenarnya sih bisa aja gw temenin, tapi..

Sendy(Sy) : "Din balik bareng???"

Dini (Dn) : "Emmm, kayaknya enggak Send, urusan OSIS masih banyak, kan mau ada acara"

Sy : "Yaudah, mau gw temenin ?" (sebagai cowok yg baek tentunya menawarkan diri, tp gak berharap lebih waktu itu gw, maklum udah temenan lama, dari kecil, gak ada feeling-feeling yang aneh-aneh)

Dn : "Eemm enak di gw nya gak enak di elu nya tar" (hehehe sambil tertawa kecil)

Sy : "Yaudah klo begitu...gw cabut duluan.."

Dn : "Oks..dhaa..."

Sy: "Dhaa, jangan kesorean pulangnya, tar dicarin bunda mu, bisa-bisa tar gw di tegur" ( udah kebiasaan klo Dini pulang kesorean dikit, pasti bundanya langsung nanya ke gw)

Dn : "Iyee boss, siaap..." (sambil melambaikan tangan ke gw)

Akhirnya gw sendirian melangkah keluar gerbang sekolah, dan gw gak pernah tau sejak langkah itu, semua hidup gw bakal berubah.....

" andai bisa ku ulang waktu...." cuma kalimat itu yang bisa gw tulis sekarang...